Depok, Tumbuh dan Resah

Daerah yang dulunya cuma bagian dari kota Bogor, yang masih jadi kabupaten sekarang tumbuh dan berkembang, hingga akhirnya kini udah jadi kota beneran. Gue tinggal di sini dari umur 8 bulan dan sekarang gue aja udah 21 tahun, berarti hampir seluruh umur gue udah gue abisin di kota ini.

Depok si cukup luas, gue ga tau gimana kondisi daerah lain selain daerah tempat gue tinggal. Tapi gue cukup tau lah gimana margonda, depok lama, depok baru sama beji karena dari kecil gue mainnya situ-situ aja sebelum SMP.

Gue udah lupa gimana persisnya depok yang dulu. Gatau letak geografisnya ama garis bujurnya masih sama atau berubah tapi yang gue inget cuma depok yang dulu tuh ga macet kaya sekarang. Jalan margonda masih asik kalo hari sabtu minggu, sekarang sih hebat kalo margonda ga macet pas hari itu, kecuali abis lebaran yah. Depok yang dulu tuh masih enak, masih adem banyak pohon-pohonnya juga. Tapi gue liat semakin tumbuhnya depok bukannya semakin enak buat ditempati tapi malah jadi tempat yang membuat gue resah.

Menurut gue Depok cepet banget tumbuh dari yang cuma kabupaten sampai sekarang yang udah jadi kota yang hamper metropolitan. Pernah gue liat di forum kaskus ada yang bikin thread tentang kota-kota dengan biaya hidup termahal di Indonesia, gue liat Depok disitu urutan ketiga. Gue ampe kaget, ternyata itu diliat dari perputaran uang di kota tersebut. Di Depok juga fasilitas umum seperti rumah sakit, tempat pendidikan juga udah tumbuh. Banyak sekolah yang menyandang gelar sekolah bertaraf internasional, rumah sakit juga udah bagus dan nyaman.

Di jalan margonda sekarang udah banyak banget tempat makan, dari yang cepat saji sampe yang sajinya lama. Apartemen dan mall juga meningkat dari sebelumnya. Padahal ibu kota provinsi aja bukan tapi mall sama apartemen banyak.

Sebenernya gue resah sama keadaan Depok yang sekarang. Gue si bukannya ga suka depok banyak mall atau yang gue sebutin diatas tadi, cuma pembangunannya ya dibatasi gitu. Gue si ngerasa sumpek banget jalan margonda. Ditambah lagi kendaraan yang suka parkir sembarangan di pinggir jalan. Gue juga ga ngerti apa isi otak mereka yang punya kendaraan. Padahal mereka tau itu jalanan sering macet masih aja dipakai buat parkir.

Pernah gue liat ada mobil yang lagi parkir sembarangan terus di gembok, tapi tetep aja masih ada yang suka ngelanggar aturannya lagi. Gatau hukumannya yang terlalu ringan atau manusianya eang yang ga punya otak. Gue si berharap Depok punya parkiran vertical yang tertutup dan aman. Jadi yang punya mobil atau motor ga suka sembarangan parkir di pinggir jalan yang bikin tambah macet jalan.

Satu hal lagi yang gue resahin, di margonda jarang banget jembatan penyebrangan. Padahal itu jalan raya gede, kalo orang disuruh nyebrang dibawah resiko ketabraknya gede banget. Bikin lah jembatan penyebrangan di titik-titik penting. Ada jembatan yang gue liat ga jadi-jadi di depan margonda residence. Padahal banyak yang nyebrang di situ. Tolonglah yang kerjanya menata kota depok di perhatikan hal-hal kecil kaya gitu. Dari pada bagusin trotoar yang gatau jadi apa sekarang mending dana APBD buat bikin jembatan penyebrangan sama parkiran vertikal.

Gue seneng tinggal di Depok, dari kecil gue tinggal di sini dan menghabiskan hamper seluruh umur gue di kota ini. Gue si pengennya sampe tua di Depok karena ga jauh juga dari ibu kota Negara dan akses ke mana mana enak. Tapi hal yang gue takutin dan bikin gue resah selalu bikin gue ga nyaman. Semoga Depok ga seperti yang gue takutin dan tetep aman dan sejahtera.